Orang Papua dan “Permen” Kebanggaannya

Kemajuan zaman tak membuat popularitas pinang peredup. Pinang pun mendapat julukan beken, Papua’s Candy.

Mengunyah pinang awalnya identik dengan kehidupan para orang tua. Namun, belakangan ini pinang justru mulai populer juga di kalangan anak muda di Papua. Wisatawan pun tak jarang penasaran untuk menjajal buah pengganti rokok ini.

Tradisi menginang di Papua sudah berjalan turun temurun sejak berabad-abad yang lalu. Tidak hanya menjaga kesehatan gusi dan gigi, pinang dan sirih juga menjadi lambang keakraban dan persaudaraan bagi warga Papua. Tidak heran jika ada perhelatan besar, seperti pernikahan atau kematian, pinang menjadi suguhan yang wajib disediakan oleh si empunya acara.

Selain berfungsi sebagai “pasta gigi”, pinang juga menjadi santapan pencuci mulut selepas makan makanan utama. Ini bisa disejajarkan dengan makan buah pencuci mulut.

Lebih dari itu, mengunyah pinang bagi masyarakat Papua adalah sebuah simbol dan bukti kecintaan terhadap tanah Papua. Jadi, jika Sobat Pesona berlibur ke Papua, jangan lewatkan pengalaman mengunyah pinang.

Ada yang berbeda dari cara makan pinang masyarakat Papua dengan masyarakat lainnya di Indonesia. Seperti kita ketahui, menginang juga menjadi tradisi di banyak daerah di Nusantara.

Di Jawa, Sumatera, atau daerah lain, masyarakat biasanya akan mengunyah pinang yang sudah dikeringkan atau biji pinangnya saja. Di Papua, mereka justru makan pinang yang masih mentah.

Harap diingat, kulit yang dikupas itu bukan untuk dibuang. Setelah mendapatkan daging buahnya, kulit harus tetap dikunyah. Bagi warga Papua, kulit pinang berfungsi untuk membuat kesat daging saat dikunyah. Selain itu, dengan mengunyah kulitnya, rasa pinang menjadi tidak pahit.

Mereka biasanya akan membuang ludah hasil kunyahan pertama hingga ketiga. Secara ilmiah memang tidak jelas fungsinya. Namun menurut masyarakat Papua, jika air ludah dari kunyahan pertama ini ditelan akan mengakibatkan si pengunyah pusing dan muntah.

Setelah tiga kali mengunyah, barulah daging pinang berikutnya dicocol ke kapur sirih dan kemudian dikunyah kembali.

Cara makan pinang khas Papua ini dipercaya lebih bersahabat bagi kita yang kebanyakan belum pernah menginang. Sensasi segar dan manis akan membuncah di mulut. Bahkan, kadang juga membuat kita ingin menjajalnya lagi dan lagi.

Tapi jika Sobat Pesona ingin mencobanya harap diperhatikan, sangat tidak dianjutkan menginang di tempat-tempat umum, seperti restoran, toilet umum, atau bandara. Sebab, aroma pinang yang kuat itu akan menyebar kemana-mana.

Satu lagi, jangan malu kalau mulut Sobat Pesona jadi merah.