Sign In or Sign Up

  • Penjelajahan Toba

    slidebg1

Penjelajahan Toba

21 October 2017

Oleh: National Geographic Indonesia (R. Manggalani Ukirsari)

 

Keindahan perjalanan dan menjelajahi budaya lokal dan untuk memahami di antara segmen jalan yang terbengkalai.

 

Pagi itu saya berenang sendiri. Cobalah beberapa gaya di permukaan atau Danau Uli Na Tau Toba yang cantik saat aktivitas orang belum berakhir, seperti keramaian aktivitas wanita mencuci pakaian di tepian atau pria mendayung perahu ke sangkar ikan. Freestyle terasa sangat pas, sangat sporty saat telapak tanganku memercikkan air. Jejak sinar matahari mulai tampak, membiaskan warna emas di atas riak yang tercipta saat tubuhku bergerak.

 

Sebuah ketenangan jiwa yang menenangkan. Hanya suara percikan tangan dan kakiku di permukaan air, sisanya diam saja. Saya mengubah cara saya untuk berenang gaya dada. Mengambil ide dari aktor favorit saya dari Inggris, Damian Lewis, saat dia berperan sebagai kapten Richard D. Winters, komandan pasukan AS dalam Perang Dunia II, dalam sebuah seri mini Band of Brothers. Pada adegan pembukaan ke episode ke 10, ia melakukan aktivitas berenang pagi di Danau Brienz, Zell am See, Salzburg, Austria. Bedanya, saat syuting Lewis harus berjuang melawan dinginnya tulang pahit di tanah empat musim. Sementara saya, berenang di tengah Danau Toba di Bumi yang menghangatkan Andalas, Indonesia.

 

Saat berganti lagi dengan gaya gaya punggung, saya berhenti mengayuh tangan dan kaki saya. Membiarkan diri Anda di bawah tatapan diam ke atas di langit sambil mengungkap saat-saat untuk memulai Ekspedisi Scenic Trails di Sumatera Barat (WLBS) bersama dengan Tim Bravo, hampir seminggu yang lalu. Bersama rekannya Feri Latief, Syofiardi "Ucok" dan Mahdi Muhammad, saya telah menempuh perjalanan jauh, mulai dari provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Rute terakhir kami ke tanah Rencong di Aceh adalah Subulussalam dan Singkil di Kabupaten Singkil, Aceh sebelum mencapai provinsi Sumatera Utara melalui Berastagi. Jarak total tidak kurang dari 532 km.

 

Kami berempat sepakat, pada saat tiba di Pulau Samosir semalam dan berkesempatan untuk beristirahat. Saya telah memilih Barbara's Guest House untuk mereka. Bungalow di Ambarita dijalankan oleh keluarga, dan tempat favorit saya dengan pasangan, jika pergi ke Danau Toba.

 

Sejak pertama kali saya datang, saya dan pasangan saya terkesan dengan cara anak-anak Gordon Gultom bekerja - yang tidak lain adalah anak dari anggota keluarganya sendiri. Pekerjaan cepat merapikan ruangan untuk para tamu, membawa ransel di lantai atas, untuk mengatur meja dan piring, mengingatkan pada bagaimana kerja tim F1 (Formula Satu) di paddock sirkuit. Semua dilakukan dengan serba cepat.

 

Sekalipun ada perasaan sentimental pribadi, saya menemukan semua urusan sehari-hari yang sekarang dilakukan oleh putri Jojor Gultom, yaitu termasuk mencari supir jika ada keinginan untuk dikawal untuk jalan-jalan dengan mobil. Dulu, saya dan rekan saya langsung berkendara dengan Gordon yang kami sebut Paman Gordon. Saat itu ia mengajak kita berwisata ke Sidohoni, sebuah danau di puncak bukit, di tengah pulau Samosir. Sekarang, operasi bungalo telah berubah. "Tapi Mom dan Dad masih memantau hasil kerja kami dengan seksama, juga memberikan saran kepada manajemen," kata Jojor saat kami mengobrol sebelum makan malam. Saat dia berbicara, dia memberikan perintah kepada saudaranya untuk mengatur meja.

Setelah berenang pagi, Mahdi, Ferries dan Ucok datang ke Tomok, pelabuhan penyeberangan Samosir Parapat, serta lokasi pasar tradisional dan gerai suvenir.

 

Tak berubah seperti tahun-tahun sebelumnya, pengunjung harus 'berkompetisi' untuk bisa berjalan di tengah vendor di depan toko suvenir. Semua berkerumun di sepanjang jalan kecil menuju makam Raja Sidabutar. Sesampainya di kompleks pemakaman batu, saya merasakan perbedaan dibanding kunjungan terakhir. Saat sarkofagus pertama mengapit patung animis raja setinggi lutut, kini para penjaga tidak ditemukan. Sebuah makam berwarna merah jambu pernah terlihat sangat mencolok, sekarang tidak melihatnya lagi.

 

Kini, kawasan kuburan terlihat lebih rapi. Makam batu batu Raja Sidabutar berdiri anggun, diukir wajah raja, ditemani oleh Anteng Melila Senega, cintanya pada wanita, kain Sling seperti panji-panji, menghias batu peringatan.

Kemudian di depan sarkofagus, ada semacam teras yang dilengkapi dengan tempat duduk, untuk memudahkan pengunjung yang ingin duduk di tempat teduh, memotret sarkofagus sang raja, atau mendengarkan penjelasan pemandu. Masih di sekitar lokasi, juga bisa didapat petugas yang menyewa Ulos untuk tamu yang ingin berfoto di atmosfer Batak.

 

Anehnya mencari arca tentara Raja Sidabutar, membawa saya ke balik kuburan. Rupanya, di situlah tempatnya sekarang. Terletak di sebidang lahan berumput lapangan, di balik sebongkah tembok cukup tinggi dan terpisah dari makam utama. Tidak ada penjelasan mengapa patung itu dipindahkan.

 

Acara pernikahan Budaya batak menjadi kejutan yang menyenangkan saat kami berempat akan menuju pintu masuk dan pintu masuk Pangururan untuk Tim WLBS Bravo saat berkunjung ke pulau Samosir.

 

Tujuan wisata terdekat di dekat kursi Batu Ambarita, kami bertemu dengan prosesi pengantin wanita didampingi oleh musisi yang membawa sangkakala. Juga undangan dari yang lebih tua. Kain panjang dan mantel dengan Ulos, bisa digunakan oleh ayah dan ibu di telepon. Kabarnya, setelah pasangan itu berangkat bersama dari kediaman mempelai wanita, mereka akan mengikat simpul di gereja. Mereka melanjutkan acara dengan mengunjungi makam nenek moyang di jalan utama pulau Samosir. Lagu-lagu tradisional yang dimainkan oleh musisi dan kaum muda bernyanyi nyaring, sementara keluarga berjalan dengan penuh semangat, mengikuti pergerakan pengantin dan pengantin pria yang bahagia.

 

"Masuklah, jangan buang waktu Anda akan kehilangan melihat tarian di dalam," sebuah suara keras datang dari ayah baya yang khas. Dia menyerahkan saya empat strip masuk untuk Museum Huta Bolon di daerah Simanindo, beberapa km dari Ambarita. Di tengah lapangan berpagar batu alam, ada pertunjukan tarian yang sedang berlangsung Sigale-gale.

 

Jojor Gultom sebelumnya telah memberi tahu kami untuk tidak melewatkan pertunjukan tari Batak Toba di museum ini. Dia mengatakan "Pada hari biasa, biasanya diadakan dua kali, sementara hari Minggu hanya sekali," saat kami berangkat setelah sarapan pagi. "Jangan lewatkan menonton tarian Tor-tor Single Panaluan. Seharusnya ada kekuatan magis untuk menyampaikan doa kepada para Dewa."

 

Kami berempat hadir di tepi semacam lapangan, di ruang pertunjukan terbuka Huta Bolon. Hanya diriku sendiri Selain penari lokal, Mahdi, Ferries dan Ucok adalah warga negara Indonesia. Yang lain adalah orang asing yang mayoritas berasal dari Belanda, Jerman dan Belgia, yang datang dalam kelompok besar. Hampir semua dari mereka membawa kamera DSLR, menikmati tontonan sambil mengabadikan tarian.

 

Yang paling disukai oleh penonton adalah saat Gondang Marsiolopan dimainkan oleh musisi yang duduk di lantai atas di rumah tradisional Batak di seberang lapangan. Para tamu berteriak, "Horas! Horas!" Sebagai penari penatua ternama dengan bahasa tubuh kedua telapak tangan yang menghadap ke depan dada, dan dipindah ke depan dan ke belakang.

 

Namun, yang menjadi sorotan perhatian saya adalah suasana mistis saat Gondang Sigale-gale dimainkan. Sebuah patung yang melambangkan anak seorang raja yang bisa bergerak, seperti mengundang pengunjung untuk mendekat dan larut dalam tarian.

Hiasan rumah batak di Huta Bolon menarik perhatian saya, setelah menari berakhir. Rumah besar alias Rumah Bolon mencerminkan tempat tinggal kerajaan, hiasan hiasan berbagai tanaman dan pohon beringin atau pohon kehidupan. Selanjutnya, saya juga menemukan sebuah museum kecil dengan koleksi menarik seperti perahu susun dengan ukiran trim.

 

Secara umum, dikatakan bahwa masyarakat setempat mengakui Debata yang dihuni bersama. Semacam animisme, membacakan pujian melalui patung personifikasi kayu atau serat yang disebut Debata yang dikoleksi Parorot. Mereka sudah tahu kalender untuk menandai hari baik dan hari buruk, gunakan kalender yang terbuat dari bambu yang dikenal sebagai parhalaan. Pahlawan atau raja diabadikan dalam bentuk monumen dan pahatan, dan museum memiliki salah satunya, yang dikenal dengan patung Hoda Maranjak. Bukti bahwa masyarakat setempat mencintai kehidupan dalam seni, tercermin dalam instrumen senapan Hasapi dan alat musik drum, yang disebut taganing.

 

Kami yang tak pernah puas melihat pemandangan kabut danau Toba, pemberhentian selanjutnya sebelum dan sesudah kami tinggal di pulau Samosir terletak pada ketinggian lebih dari 500 m, di atas bukit yang didominasi warna biru dan hijau.

 

Setelah itu, kami menikmati hidangan khas Toba saat puncak kabut pinus mulai berkibar kencang. Kristina Situmorang menyajikan satu menu arsik-Batak-buatannya: nasi goreng ikan gurame disertai dengan embusan hangat. "Nila, nila atau ikan mas, adalah sumber alam Danau Toba. Resepnya sudah lama dikenal dan terkenal di kalangan wisatawan yang berkunjung kesini," kata Kristina.

 

Dia juga mengatakan kepada kita resep membuat arsik yang lezat. Harus dibumbui kunyit, pala, paprika merah cincang, bawang merah, jahe, tomat dan gelugur asam. "Meski terlihat kental sausnya, arsik tidak menggunakan santan," kata Kristina yang bekerja di restoran Romambu, wilayah Tele. "Ini dihasilkan dari minyak hazelnut. Saat Anda mencoba resep ini di rumah, cabe merah."

 

Ucok memesan mie rebus juga populer di ibu kota jakarta. Bedanya, di berbagai tempat di Sumatera, biasanya mereka mengolahnya lagi dengan bumbu pedas pedas. Kami tidak bisa menahan senyum saat ada satu karyawan Kristina berkata keras, "Kenapa tidak memesan bersama dengan saudara teman?" Serta Ucok berkomentar, "Aduh, sangat pedas." Jawabannya adalah, "Saya pikir Anda menyukai rasa pedas."

 

Kristina berkomentar, bagi yang belum tahu bajingan bergaya Batak seperti yang baru saja terjadi di depan kita mungkin timbul kesalahpahaman. Terkesan marah "Tapi bukan begitu, kita biasa ngomong ngomong, tidak dalam kapasitas amarah, suara yang kedengarannya terlalu nyaring, cerita nenek moyang kita dulu tinggal jauh dari satu sama lain di Huta (desa), jadi seharusnya Jadilah terang-teriak atau berteriak. "

Di bawah cahaya suram pada gerimis malam, Joy Purba, kepala desa Purba Baringin menyambut kami dengan senyuman di wajahnya yang tampan. Empat putra dan putri berdiri di belakang.

 

Warga desa pemangku kepentingan pemerintah di kota kecil Pakkat mengucapkan selamat kepada kami, karena berhasil melewati rute berat Toba ke Pakkat. Selain itu, tanpa aspal, jalan menuju lokasi longsor longsor coklat longsor akibat hujan turun berhari-hari. "Itu hanya jalan raya provinsi, tapi kondisinya tidak beraspal. Tidak seperti jalan raya utama," kata Joy Primitive saat kami menikmati minuman kopi dari istri tercintanya. "Dulu kami sudah berjanji akan diperbaiki dan diaspal, tapi entah bagaimana sampai dua tahun belum terealisasi.”

 

Padahal, menurut pria yang menjelajah Batam dan Kalimantan, kesiapan fisik jalan raya akan berdampak positif pada pariwisata dan kehidupan ekonomi. Itu Sertakan saat Anda ingin berwisata ke Danau Toba sebagai tempat tujuan wisata andalan Sumatera Utara. "Jalan raya Pakkat bisa mengantarkan kendaraan ke Medan dan Sibolga. Tapi kalau infrastrukturnya tidak diperbaiki, takut orang akan memilih jalan alternatif dan masyarakat kita sudah mandek di bidang ekonomi."

 

Saat berbicara tentang jalan yang rusak parah yang menjadi salah satu "bumbu" perjalanan WLBS Bravo Team, Joy Purba juga menceritakan asal desa Purba Baringin, Purba mandiri, Purba Bersatu di Pakkat. "Saya ingin generasi muda menembus nilai-nilai tradisional dan cinta tanah leluhur," kata kepala desa yang berusia sekitar 40-an. Dia mengatakan bahwa meski tinggal di dunia modern, dia masih setia menceritakan kisah legenda kepada keempat anak mereka saat tidur. "Bahwa mereka memiliki akar beringin yang begitu kuat, pendahulu dari nama desa kami. Jika tidak demikian, bah menjadi malu kemudian mereka kemudian mempertanyakan cerita klan Purba dan tidak bisa menjawab sama sekali," kata Joy ikut tawa. Sebagai pengingat betapa kuatnya hubungan antara manusia zaman sekarang dan masa lalu, sistem nilai sosial diimplementasikan dan dipelihara. Jika dilanggar, biasanya akan ada semacam 'pesan'.

 

Joy mengungkapkan, hal itu ditunjukkan oleh adanya hewan yang menguasai hutan; harimau. "Dalam kondisi genting atau jika warga desa tidak melakukan hal yang menyenangkan dalam nilai-nilai masyarakat, biasanya seekor harimau akan muncul, meski hanya sebentar di ujung desa."

 

Saya menghormati dan mendengarkannya sambil menghirup uap wangi yang disajikan di dalam cangkir kopi. Unik dan mengejutkan, mendengar narasi tentang legenda dan nilai-nilai luhur dalam kemasan sederhana yang dilemparkan oleh seorang kepala desa di zaman modern. Sebuah perawatan keindahan dalam kapasitas yang berbeda dari keindahan visual Danau Toba yang terletak sekitar 3 jam dari Pakkat.

 

Gereja Kristen Protestan Huria Batak (HKPB) Desa Tukka, Humbang, Dolok Hasundutan, terlihat begitu damai di bawah langit biru. Itu adalah persinggahan pertama kami setelah melakukan kunjungan semalam ke desa Purba Baringin. Kami menginap di tempat persinggahan lokal, dekat persimpangan monumen pemakaman Tuanku Sumerham Rambe dan balok bergambar yang menjadi komoditas utama kota Pakkat. Kami sempat berkeliling kota kecil dan menemukan banyak rumah dan pertokoan dibangun bertingkat atau lebih dari satu lantai.

 

Saut, seorang pemuda, manajer hotel Rizki mengatakan, masyarakat setempat memang memiliki kebiasaan membangun rumah bertingkat. "Sebagai transit kota, tak jarang kami meminta imigran atau orang yang terlambat. Mereka ingin menyewa tempat untuk beristirahat," katanya. "Akhirnya, kami juga membuka usaha secara tidak langsung. Kebutuhan penginapan di Pakkat cukup besar, meski kota itu sendiri hanyalah kota kecil."

 

Kepala Desa Tukka, Junghas Sitohang menyambut sambutan pagi di lobi HKBP Tukka. Dia menggambarkan kedatangan misionaris Belanda sejak abad ke-18 di desa dan sekitar Tukka dan mengundang kami untuk mengunjungi kediamannya dan juga penduduk desa.

 

National Geographic Indonesia

 

Sebelum acara spiritual dimulai, kita berfoto bersama. Hati saya dihangatkan oleh keramahan orang-orang di gereja, termasuk mereka yang bertanya-tanya nama keluarga saya. Rasanya sangat indah, dan kami berempat; Saya, Mahdi, Ferries dan Ucok sudah jauh dari Danau Toba sekitar 315 km. Sebuah perjalanan panjang untuk datang dan pergi.

Jalur Wisata Sumatera Barat.

 

Kondisi jalannya sangat beragam. Berawal dari jalur aspal aspal Subulussalam (Nanggroe Aceh Darussalam) sampai tengah jalan menuju Berastagi (Sumatera Utara). Selanjutnya, segmen yang mengalami ekspansi dan sebagian juga digali di kedua sisi bahu jalan, untuk keperluan pemasangan kabel (Berastagi). Jalur tersebut rusak berat karena kondisi aspal hancur sama sekali yang kami alami (menuju Pakkat dan setengah perjalanan ke Barus).

 

Keragaman trek perlu diawasi, pilihlah sebutan mobil yang sesuai, serta ban tapak (pola). Kondisi gerimis atau hujan membuat permukaan licin. Selalu gunakan sabuk pengaman dan kendarai dengan persiapan yang baik. Berikan informasi untuk nomor hotline, nomor toko mobil dan rumah sakit sepanjang perjalanan.

 

Rute menuju Toba yang indah: »Medan - Pematangsiantar (dengan kereta api) - Parapat - Pulau Samosir (dengan feri)» Berastagi - Tigapanah - Tele - Pangururan - Pulau Samosir via darat (jalur asli WLBS) »Sibolga - Tarutung - Balige - Parapat - Samosir Pulau melalui darat.

Meninggalkan Toba: »Pulau Samosir - Pangururan - Tele - Doloksanggul - Pakkat - Barus (rute asli WLBS)» Pulau Samosir - Pangururan - Doloksanggul - Tarutung - Sibolga.

 

Dimana untuk tinggal?

»Barbara's Guest House: Ambarita, Samosir Island, www.laketoba.de» Rizki Guest House: Setelah persimpangan Tugu Salak, dekat Monumen Pak Sumerham Rambe, Pakkat. »Beberapa vila di Berastagi: Panorama licin dan sejuk menghempas bukit dekat Gunung Sibayak dan Sinabung. »Hotel Siantar: Gedung art deco buatan tahun 1912, Street GeneralSudirman, Pematangsiantar.

Tags : Danau Toba ,Alam

Posting Terkait

Aktivitas

0 0

Nonton Bareng Fenomena Trilogi Lunar di ‘Bluemoon Festival’ FEST In Fest 2018

31 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

FESTInFest 2018 Himpun Potensi, Pengalaman, serta Kerja Sama Penyelenggara Festival dan Industri

30 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

FEST In Fest 2018 Persembahkan Bluemoon Festival sebagai Acara Puncak

25 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

Kementerian Pariwisata Dongkrak Jumlah Wisman lewat Event Sensation 2018

24 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

Asimilasi Budaya Dayak, Melayu dan Tionghoa Berbaur dalam Perayaan Cap Go Meh Singkawang 2018

18 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

Dapatkan Pengalaman Spektakuler di Festival Komodo 2018

18 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

100 Wonderful Events: Pastikan Anda Datang ke Aceh pada Mei dan Juli

13 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

Ini Dia Deretan Event di Jawa Barat yang Wajib Dikunjungi

13 January 2018

Loading...
Aktivitas

0 0

100 Wonderful Events: Tiga Event Menarik 2018 di Riau yang Tak Boleh Dilewatkan

12 January 2018

Loading...